Dengan meningkatnya kesadaran masyarakat tentang pentingnya kesehatan, kasus-kasus penyakit kandungan maupun infertilitas semakin banyak. Penyakit yang sering terjadi pada alat reproduksi wanita atau sering disebut Kelainan Alat Reproduksi Wanita antara lain:

  •     Radang atau infeksi.
  •     Kelainan bawaan.

Tumor

Tumor ada yang ganas dan ada yang jinak seperti kista endometriosis (tumor jinak indung telur) dan myoma uteri (tumor rahim). Penyakit-penyakit di atas haruslah diwaspadai karena dapat mengganggu kualitas hidup dan penyebab infertilitas.

Berikut ini beberapa cara yang bisa kita lakukan untuk mengetahui lebih dini tentang Kelainan Alat Reproduksi Wanita :

  • Mengetahui pola normal/abnormal dari siklus haid kita.
  • Mengetahui gejala penyakit karena infeksi.
  • Mengetahui adanya pembesaran pada organ reproduksi.
  • Mengetahui gejala akibat pendesakan
  • Melakukan pemeriksaan, antara lain: pemeriksaan Ginekologi, Laboratorium, Rontgen (HSG), Ultrasonografi (USG) dan Laparoscopy Hysteroscopy.

Laparoscopy Hysteroscopy

Adanya dukungan dari sarana kesehatan yang berbasis teknologi seperti Laparoscopy Hysteroscopy menjadi alternatif solusi yang dapat mendiagnosis dan menterapi dengan jejas (bekas) operasi yang minimal.

Laparoscopy merupakan teknik pembedahan atau operasi minimal invasif (Minimal Invasive Surgery) yang dilakukan dengan membuat lubang (berdiameter 5-10 milimeter) di sekitar perut pasien. Lubang digunakan untuk memasukkan alat yang dilengkapi dengan kamera yang memiliki resolusi tinggi untuk memindahkan gambar dalam rongga perut ke layar monitor.

Ada dua jenis penggunaan Laparoscopy Hysteroscopy, yaitu diagnostik dan untuk operatif. Untuk diagnostik, dipakai untuk menilai apakah saluran telur buntu atau tidak sedangkan untuk operatif dipakai untuk mengangkat kista, myoma dan melepas perlekatan pada organ reproduksi (adhesiolisis).

Keuntungan Laparoscopy Hysteroscopy

  • Teknologi bedah invasif minimal.
  • Penyembuhan lebih cepat sehingga lama tinggal di rumah sakit lebih singkat.
  • Post operatif discomfort lebih singkat.
  • Kosmetik yang lebih baik.
  • Resiko perdarahan kecil.
  • Resiko infeksi lebih kecil.

 

Pencarian Kata Kunci Populer:

  • kelainan pada sistem reproduksi
  • gambar anatomi reproduksi pria
  • yhs-002
  • gambar anatomi reproduksi wanita
  • tanda-tanda sering keluar darah pada alat reproduksi wanita
  • pengertian hystero segy
  • pengertian hysteroscopy laparascopy
  • penyakit rahim laparas copy
  • penyakit yang ada pada alat reproduksi wanita
  • Tumor jinak dan ganas pada alat reproduksi wanita

Leave a Comment

Your Rating:
0 1 2 3 4 5